Setahun Lagi

7 comments

Erm. 2013. Tahun ini ketuaan yang menjelang memang agak terasa. Barangkali kerana sekeliling dah banyak benda yang berubah. Cuma diri saja yang masih menapak dengan langkah kecil untuk mencari bahagia dalam hidup. Tapi tetap gembira dan bersyukur kerana masih lagi bernafas dan bahagia di samping keluarga tercinta.

Moga tahun ini berjaya capai apa yang ingin dicapai. Selamat hari jadi sayang. :)

Selamat malam. Assalamualaikum.

30 Minit

2 comments
Assalamualaikum.

Malam ini terlalu banyak berfikir hingga tak sedar jam dah pun menunjukkan pukul 1.30 pagi. Oh! Insomnia menjadi-jadi. Otak pula jadi terlalu penat dan serabut kerana terlalu banyak benda yang perlu difikirkan. Plantar fasciitis masih tak hilang-hilang, malah makin teruk pula aku rasa setiap kali menapak. Ouh! Signs of aging, and weight gaining of course. Huh.

I went to my physiotherapy session a week back. Being advice on what need to do and what not to do. Basically, for my condition, the orthopedic medical officer suggested that I try wax therapy and as well as ultrasound therapy. 

Aku memang suka bab-bab fisioterapi. Seronok tengok semangat juang pesakit-pesakit yang berusaha untuk sembuh dan kembali pada keadaan sedia kala. Sesi pertama aku dimulakan dengan WAX THERAPY.


Wax therapy yang dijalankan sama seperti keadaan di atas. Terlebih dahulu aku disuruh mencuci kaki sehingga bersih. Selepas itu kaki aku perlu dicelup dalam larutan lilin sebanyak 7 @ 8 kali. Kira macam kita buat kek lapis. Selapis demi selapis. Tapi lilin tersebut agak panas sedikit tapi masih boleh bertahan lagi. Selesai celup kaki kiri, ianya dibalut dengan plastik dan kain. Selepas itu giliran kaki kanan pula. Proses yang sama. Dan setelah selesai keduanya, aku dikehendaki duduk dan berehat selama 15 minit.

Wax therapy menurut jururawat di situ sama seperti hot pack.  Fungsinya adalah untuk mengurangkan radang pada plantar fascia tersebut. 15 minit selepas itu lilin pada kedua-dua kaki aku ditanggalkan.

Seterusnya aku dibawa untuk sesi ultrasound pula. Prosesnya sama seperti kita scan perut ibu mengandung. Gel diletak pada probe dan ditenyeh pada tapak kaki. Okay. Actually bukan ditenyeh tapi lebih kepada diurut, ditekan-tekan sehingga aku menarik muka "OUCH". Sikit lebih kurang macam refleksologi tetapi menggunakan wave therapy. Best!! Sesi fisioterapi aku yang seterusnya dalam 2 minggu lagi. Tak sabar. Kekeke.


Terima kasih pada Encik Lokman, encik fisioterapi yang kata kaki aku macam nak tendang dia. Haha. Terima kasih juga pada jururawat-jururawat yang banyak membantu. I enjoy my time there. 30 minit yang selesa dan melegakan kepala otak. 

Oh ya! Aku sedang mencuba Adipex Retard sebab aku tahu sedikit sebanyak masalah kaki aku berpunca daripada apa. Oh! Apa orang akan kata bila baca, doktor ambil appetite supressing drug. But, I really need it. Mungkin aku akan ambil dalam jangka masa pendek saja. Aku perlu bekerja dalam keadaan sihat semula. Aku perlukan kaki seperti dulu. Kaki yang sihat. I hope this gonna work.

Hmm. I guess that's it. Tidur dulu. Selamat malam semua. Jaga diri. Assalamualaikum.


Heart Speaks : Tahun-tahun yang sudah, aku berharap ada bahagia datang pada tarikh 31hb. Tahun ini nampaknya aku perlu berhenti berharap. Sebab bahagia yang diharap mungkin belum masanya lagi nak kunjung tiba.

Smart Is The New Sexy. Bazzinga!!

6 comments
[Pictures taken from Uncle Google]

Assalamualaikum.
Ya ya ya! Aku memang dah ditinggalkan zaman. Sangat-sangat ketinggalan. Tapi aku masih bernasib baik kerana ianya masih berada dalam zaman, bersiaran pada musim keenam. Fizik bukan "cawan kopi aku". Bagi aku ianya teramat membosankan dan buat aku pening-pening lalat bila memasuki kelas tersebut 10 tahun yang lalu. Tapi kini pening itu menjadi ubat dan terapi untuk stress yang terlampau. Lawak yang agak memeningkan tapi masih berjaya buat aku ketawa sambil garu-garu kepala.





Yup! It's The Big Bang Theory. Bazzinga! Tiba-tiba ingatan aku terbang semula ke tahun 1999. Beberapa hari selepas keputusan UPSR diumumkan, dan aku adalah satu-satunya pelajar Melayu di daerah tersebut yang bersekolah Cina dan mendapat 7A. Aku ingat lagi beberapa orang wartawan dari beberapa syarikat akhbar datang ke sekolah untuk menemubual aku.

Soalan yang sudah boleh diagak, bila dewasa mahu jadi apa, atau dalam erti kata lain cita-cita. Dengan pantas aku menjawab, "SAINTIS". Bila setiap kali aku membaca semula keratan akhbar tersebut, aku akan tersengih sendiri, dulunya saintis kini doktor. Jauh berbeza keduanya. Tapi jika saat ini aku diberi peluang, bukan saintis bukan doktor jadi pilihan, aku ingin menjadi penulis. Aku mahu menulis travelog. Aku rasakan seni lebih dekat pada diriku berbanding sains. Aku terlalu blur untuk sains. Heh.

Well. Terlajak perahu boleh kita kayuh, terlajak jadi apa yang kita jadi sekarang, kenalah juga kita teruskan. Bersabarlah. Moga ada sinar lebih cerah dan indah di hujung jalan sana.

Selamat malam. Assalamualaikum.

Saranghaedo Dwelkkayo?

Leave a Comment


Melihatkan Park Shin Yang menerusi RUNNING MAN mengembalikan kenangan dan menghadirkan kerinduan. 
Saranghaedo dwelkkayo?

Membebel

3 comments
Assalamualaikum.

Malam ini terasa rajin pula hendak menulis. Mungkin sebab kelaparan yang ditahan-tahan lalu menggerakkan jari jemari adalah jalan terbaik. Lebih baik daripada menggerakkan mulut dan mengunyah. Heh.

Cuti dah nak sampai ke hujung. Tapi kaki masih belum sembuh sepenuhnya. Harapnya naik daripada cuti nanti, kaki boleh berfungsi sebaik habis, bukan seperti sekarang berjalan macam orang terpelecok. Bila dalam keadaan tak sihat sebegini, aku mula teringatkan zaman belajar. 

Aku, bukanlah jenis mudah mesra dengan orang, tapi bila aku dah kenal, automatik aku akan jadi sangat mesra. Dunia belajar aku dengan dunia kerja aku totally dua dunia yang berbeza. Dunia belajar adalah dunia yang mana aku beri banyak kasih sayang dan aku dapat kembali kasih sayang yang banyak juga. Dari sahabat sudah tentunya. Bila sakit, ada yang jaga, ada yang bertanya, ada yang mengambil berat.


Dunia kerja aku, serasa aku kasih sayang lebih banyak aku berikan kepada pesakit. Aku akui aku memang susah mesra dan rapat tapi bila saat aku dah nak mula rapat, mula mesra, sahabat-sahabat itu bertukar department dan datang pula sahabat baru. Oh! Sungguh aku lemah dengan proses sebegitu. Tapi, hendak atau tidak, itulah hakikat kehidupan aku sebagai seorang houseman yang perlu menempuh perjalanan selama 2 tahun.

Aku rindu saat bila sakit ada yang mengambil berat dan bertanya khabar. Kini, bila saat kita sakit di zaman bekerja, orang akan pandang dengan pandangan yang pelik dan akan dengar macam-macam kata belakang. Tak ada tanya khabar atau seangkatan dengannya.


Mungkin silap si gadis pencinta epal merah ini, yang payah nak mesra dan ending up tiada siapa yang benar-benar mengenali si Cahaya Yang Riang Gembira ini, siapa dia sebenarnya dan bagaimana dia sebenarnya. Truth is, there are times that I felt very lonely. I may look happy but deep down I'm fighting with what I really feel. Hmmm. Barangkali akulah kera yang menyumbangkan diri, yang masih hidup dalam alam belajar dengan kenangan bersama sahabat-sahabat baik di zaman itu. Huhu.

Makin banyak menulis, makin lapar pula rasanya. Perlu tidur dulu. Selamat malam. Assalamualaikum.


P/S : Selalunya bila lapar di tengah malam, aku akan layan INSTAGRAM tengok gambar makanan. Most of the time, aku akan kenyang dengan hanya melihat gambar. Tapi, malam ini?

Monolog #5 : Jab Tak Hai Jaan

2 comments
Credit for Zedge
"Love that breaks you,
But still keeps you together.
Love that creates distances,
But still brings you closer.
Love, that is true and forever.

If you have the power to love like that,
Then God makes sure that your love finds its way.
All you have to do is just hang in there,
And wait,
Wait for your time."

Taken from the dialogue of the film, Jab Tak Hai Jaan.
Assalamualaikum.


Ujian Dalam Hidup

Leave a Comment
Assalamualaikum..

Dah 2 hari berlalu dalam tahun 2013, terasa cepat pergerakan masa.. Selasa lalu aku menuju ke Kuala Lumpur bersama keluargaku.. Dalam hendak menghantar adikku pulang ke kampus, sekali terus aku terjah pusat ortotik yang disarankan oleh pakar pada aku..

Ya.. Masalah kaki aku ini telah dirujuk pada pakar kerana keadaannya yang makin teruk.. Kadang aku rasa biarlah aku bergerak dengan walking stick atau walking frame asal saja sakit aku ini berkurang.. Ada saat dan ketikanya pula aku rasa "useless", bila mana waktu kerja, aku tak lagi seaktif dulu bekerja bersama rakan-rakan satu wad.. Terasa seperti beban.. Hmmm.. But, no one cares.. Maybe they just think I'm acting it out.. NSAIDS is not working out, the splint is not working out as well.. Jadinya, aku dibenarkan berehat di rumah dan berfisioterapi di rumah.. Harapnya bila aku kembali bekerja nanti, aku bukan lagi beban..


Ada dua pusat ortotik yang dicadangkan oleh pakar yang merawat aku itu.. Schein yang terletak di Mid Valley dan Foot Solution yang berada di Subang Parade.. Aku memilih untuk ke Schein kerana lebih dekat tapi al maklum saja waktu cuti, makanya Mid Valley dah tentunya banjir dengan manusia.. Sesak!! Aku benci situasi yang membuatkan aku sesak.. Suffocating!

Sampai saja di sana, aku disambut oleh pekerja Schein bernama Hafiz yang membantu aku dari awal sampai akhir.. Basically pusat ortotik ini menawarkan custom made kasut dan insole yang sesuai bergantung pada masalah yang anda alami.. Pertama sekali yang aku buat adalah scan kaki.. Fuh! Canggih, memang canggih.. Scan tersebut dilakukan untuk tahu seberapa teruk kondisi kaki anda.. Dan kaki aku memang nampak teruk pada skrin selepas di scan.. Ouch!!


Selesai saja scan, kaki anda akan diukur untuk membuat insole.. 4 minggu diperlukan untuk semuanya siap dan menurut kata Hafiz, ianya boleh tahan untuk 2 tahun.. Dan masa untuk membayar.. Wow!! Seronok aku melihat amaun yang tertera pada bil, tak disangka mencecah 4 angka.. Tapi mak kata, untuk kesihatan awak juga, kalau hendak sihat cepat, janganlah berkira.. Ouch!! Mak, anak mak tak berkira, cuma terkujat beruk saja.. Hoho..


Well.. Sesungguhnya itu ujian dariNYA.. Bersabarlah dan kuat.. Selamat malam.. Assalamualaikum.. =)

Cahaya Yang Riang Gembira. Dikuasakan oleh Blogger.