Paranoia Ganda Dua

Leave a Comment
Assalamualaikum.

Ya ya! Benar benar! Entry ini tidak lain tidak bukan adalah kesinambungan dari entry PARANOIA DAN PHOBIA yang lalu. Lalu dinamakannya PARANOIA GANDA DUA. Semenjak dua menjak, tidur tak pernah lelap sepenuhnya. Mimpi manisnya jarang, mimpi ngeri dan buruknya selalulah. Ini mesti kes tak basuh kaki tangan, tak baca doa.

"Eh! Basuhlah! Bacalah!"

Dah dua tiga kali mengalami mimpi yang sama, aku syak dek kerana terlalu paranoia dengan keadaan sekeliling, maka secara tak langsung ianya terbawa-bawa sampai ke alam mimpi.


Entah macam mana aku dengan tak sengaja terlibat dalam satu kumpulan yang terdiri dari 12 orang yang menjadi target pembunuh upahan. Hidup dalam mimpi, memang tak usah katalah, jenuh aku berjalan, penat lagi berlari, semata-mata nak melarikan diri dari pembunuh upahan. Aku sepatutnya adalah individu ke dua belas yang menjadi sasaran mereka. Dan aku dah saksikan dengan mata kepala aku sendiri, macam mana 11 orang sebelum aku mati ditembak, ditikam dan macam-macam cara lagi yang mengerikan untuk membunuh orang.

Benda jadi betul depan-depan mata, jadi kehidupan aku dah macam pelarian. Aku rasa dalam mimpi aku memang aku kurus gila kot. Asyik berlari saja. Dan akhir sekali, aku meminta bantuan seorang perisik untuk selamatkan diri. Tapi masih juga aku terpaksa berhadapan dengan pembunuh upahan tersebut. Dan mimpiku terhenti di situ saja. Takut sangat sampai terjaga, terduduk. Huhu. Pisau betul dekat perut mana tak bangun kan?


Kenapa kami dijadikan sasaran? Dengar ceritanya dek kerana kami makan dekat sebuah restoran yang sebenarnya digunakan untuk buat ujikaji pada manusia dengan menggunakan makanan. Dan kami yang ber dua belas orang ini tak sengaja dapat makanan yang baik dan masih elok dan belum lagi tercemar. Haha.

Banyak sangat tengok filem omputih pun ya juga aku ni. Haha. Tapi paranoia aku memang tak surut-surut lagi. Susah nak tangani sebenarnya. Terpaksa set otak dan belajar untuk berfikir positif, berserah dan bertawakal pada ALLAH. Sesungguhnya DIA sebaik-baik tempat untuk bersandar.
:)

Salam hujung minggu untuk semua. Have a great day. Jaga diri. Assalamualaikum.


Selamat Hari Lahir Penyebab Senyuman Dalam Rahsia :)

Assalamualaikum.

27 November hadir lagi. Cuma tahunnya yang berbeza. Begitu juga dengan usia. Menginjak lagi satu tahun nampaknya. Entry ini entry yang ke satu ribu dan satu dalam Cahaya Yang Riang Gembira. Bukan satu juta kali dan satu.
:)

Seperti di tahun 2010, entrynya tiada bergambar, entry tahun ini mungkin kurang gambar. Tidak semeriah entry di tahun 2011, mungkin lebih banyak tulisan barangkali berbanding tahun 2012. Hakikatnya, kau aku, kita sahabat sejak 2009 lagi. Penyebab Senyuman Dalam Rahsia pula adalah gelaran aku untuk kau. Tapi, gelaran itu rahsia. Cuma aku saja yang tahu gerangannya siapa. Shhh. Detektif Conan pun boleh juga. Kartun!!

Cebisan ini dicoret tanggal 4 November 2013. Sehari selepas aku nekad untuk padamkan terus gelaran Penyebab Senyuman Dalam Rahsia dan biarkan perasaan yang aku rasa kembali jadi kawan saja. Meletakkan noktah pada sebuah gelaran dari aku untuk kau.

Aku harap ini saat dan ketikanya sebelum aku melupakan gelaran Penyebab Senyuman Dalam Rahsia seluruhnya. Dan nanti, mungkin aku mampu jadi lebih berani berbicara dengan kau bila tiada lagi gelaran Penyebab Senyuman Dalam Rahsia. Dan mungkin beban yang kau rasa dengan gelaran yang aku beri itu akan hilang bersama. Aku tahu kau tak selesa dengan gelaran itu, maafkan aku kawan.

Maafkan aku kerana menghadirkan Penyebab Senyuman Dalam Rahsia. Maafkan aku kerana mengubah rasa dalam persahabatan ini. Bukan kau yang ubah, cuma aku yang terlalu ikutkan hati dan mencambahkan rasa. Maaf.



Tahun ini tahun 2013. Dicongak-congak, sudah 4 tahun kita berkawan dalam alam maya. Aku sendiri tak sangka, istilah kawan maya itu boleh bertahan begitu lama, maklum saja orang yang berkawan dan kenal melalui alam maya, kebanyakannya akan tenggelam dan senyap tiba-tiba saja lalu hilang tanpa khabar. Aku kagum dengan persahabatan kita.
:)

Cuti yang aku ada beberapa minggu sudah, aku gunakan sedikit untuk "mengenali" semula diri kau. Mengenali semula bagaimana kau dan aku, kita jadi sahabat. Lama, 4 tahun itu lama. Aku sangkakan aku cukup kenal kau sebagai seorang kawan maya, tapi sebenarnya banyak lagi yang aku tak tahu tentang kau.

1) JIWANG. Aku tak sangka kau ada sisi jiwang kau. Melalui pembacaan aku pada beberapa tulisan kau dulu, kau seperti ada menyimpan rasa / meminati seseorang sejak tahun pertama universiti dulu. Betul tak? Ayat kau yang paling aku ingat, "Aku sendiri tak faham kenapa aku suka wanita camni." Teringin nak dengar kisah hati dan perasaan Penyebab Senyuman Dalam Rahsia. Haha. Patut pun Lovers In Paris dilayan berkali-kali. Jiwang tahap petala ketujuh ni.

2) LAWAK. Atau pun, kebudak-budakan eh? Kau memang lawak, dan mungkin sebab aku duduk membaca entry 4 tahun sudah, dalam lawak kau aku terasa sangat kau begitu kebudak-budakan. Suka sangat puji diri sendiri. Tiap perkataan yang kau tulis pun terasa seperti aku baca tulisan budak sekolah rendah. Tunggang langgang. Haha. Sorry! :P

3) PELIK. Sampai sekarang aku masih beranggapan begitu. Bila aku baca tulisan dulu-dulu kau, lagi kuat anggapan aku. Haha. Pelik yang banyak ke arah misteri, dan kebudak-budakan. Haha. Itu yang buat aku rasakan, bila aku seolah dah kenal kau, tapi sebenarnya aku tak. Hmm.

4) Banyak cerita keluarga kau, cerita arwah ayah kau, yang aku dapat tahu sikit-sikit melalui tulisan kau. Nak tahu melalui diri kau sendiri memang payah. Perahsia sungguh. Aku tanya sepatah, setengah patah yang dijawab. :P


 Walaupun tak banyak, tapi paling tidak aku dah lebih sedikit mengenali kau berbanding dulu. Sedikitlah. Hehe. Macam-macam sisi diri kau yang aku dah baca. Cuma satu yang aku tahu tak berubah dari dulu, 4 tahun lepas sampai sekarang, kau tetap dengan loyar buruk kau.

Untuk terakhir kalinya, selamat hari lahir Penyebab Senyuman Dalam Rahsia. Jangan risau. Tahun depan, tajuk aku bubuh, selamat hari lahir kawanku. Kau takkan dengar dan baca lagi tentang Penyebab Senyuman Dalam Rahsia. Aku tahu kau tak suka sebenarnya kan? Hehe. Jaga diri. Jaga kesihatan. Jangan bosan-bosan selalu. Jangan berhenti kerja dulu, belanja aku makan dekat hotel 5 bintang dulu eh. Haha.
:P

Aku doakan kau berjaya dalam kerjaya, berjaya dunia dan akhirat, bahagia dengan kehidupan kau, dengan keluarga, dengan kawan-kawan dan, orang tersayang yang selalu buat kau pula tersenyum.

Assalamualaikum.


P/S : Penyebab Senyuman Dalam Rahsia. Titik noktah. Tutup buku. Maafkan aku dan perasaan ini. Maaf. Untuk yang kesekian kalinya, selamat hari lahir encik AD.
:)

  

Along

1 comment
Assalamualaikum.

Ketemu ini di laman mukabuku seorang blogger. Dek kerana Cahaya Yang Riang Gembira sendiri adalah anak sulung dari 5 beradik, jadi deskripsi ini sangat menarik untuk dikongsi dan dianalisa sejauh mana kebenarannya. Eceh!
:p

Ini, adalah fakta tentang anak sulung. Yang dipanggil ALONG oleh mak dan abah juga adik-adiknya. Betul ke ini boleh dilabelkan sebagai fakta tentang seorang ALONG? 

* * * * *

1) ANAK MANJA MAK
Tepat sekalilah. Apa-apa pun memang terjah mak dulu, kalau tak sedap hati ke, kalau seronok ke, kalau sedih ke, kalau ada gosip ke, memang cari mak dululah. Walaupun mak lebih garang dari abah, tapi tetap lebih senang cerita dengan mak.

2) DEGIL
Haha. Adik beradik aku dan kawan-kawan serumah aku dulu memang selalu alami kesakitan hati pada perangai aku yang ini. Degil. Kalau aku kata tak nak, aku tak nak. Tapi aku tak susah nak pujuk. Cuma kalau berjaya dipujuk pun, confirm aku akan buat muka dan mood sekeliling akan jadi seperti berarak mendung kelabu. Memang buat orang rasa tak seronok. Haha.

Contoh macam kawan-kawan aku nak makan Johnny's, tapi aku tak berapa gemar dan nak makan Kenny Rogers. Aku tetap akan ikut cuma aku tak makan. Aku akan take away Kenny Rogers selepas itu. Memang bikin panas hati oranglah kan. Haha. Rasa bersalah juga kadang-kadang tapi kedegilan aku terlampau sangat.

3) TAK PANDAI PUJUK
Memang tak pandai. Tak retilah. Nak kata apa? Setakat pegang-pegang, belai-belai bolehlah tapi nak keluarkan dan sebut perkataan yang berunsur memujuk, haih, macam mana eh? 

4) CINTA
Bukan ke setia itu perlu??? Biar orang buat kita, jangan kita buat orang.

5) PEGANG KATA-KATA
Apa yang orang lain kata pada aku, sesuatu yang bermakna, memang aku pegang. Dan bila dilupakan, aku akan tanya balik, aku akan keluarkan semula sebiji-sebiji ayat yang pernah diucapkan. Memang aku jenis orang yang susah nak lupa setiap perkataan yang bermakna dan datang dari orang yang bermakna pada aku. Sebab itu aku jenis ingat semua benda.

6) HATI LEMBUT / HATI TISU
Memang aku kadang-kadang nampak macam garang dan tough, even depan kawan-kawan, adik beradik. Tapi sebenarnya aku sangat sensitif. Cepat terasa hati. Dan aku tak adalah garang mana okay. Heee. Kalau orang tegur tentang perangai, aku memang either cepat merajuk atau cepat panas hati. Haha. Mengada kan? :p

7) ARAHAN
Aku jenis suka buat hal sendiri-sendiri. Memang susah nak mesra dengan orang. Memang jenis seriau kot nak bersosial. Inferiority? Hmmm.

8) PEMAAF DAN CARING
Ini pun diakui. Aku cepat marah, tapi aku cepat sejuk dan maafkan. Cuma kalau nak lupa mungkin aku susah. Caring? Haha. Ingat tak entry SELAMAT aku? Adakah itu caring, atau sebaliknya?  


Banyak lagi perangai buruk yang kena kikis, kena ubah, manusia memang tak sempurna, tapi kena cuba juga jadi yang lebih baik. Kan?

Selamat berhari Isnin. Jaga diri semua. Assalamualaikum.



Dream

1 comment
Assalamualaikum.

Mimpi tidur malam minggu memang selalunya best-best belaka ke? Indah-indah selalu ya? Haha. Lama dah tak dapat mimpi indah-indah, manis-manis, semalam merasa jugalah. Haha.


Macam mana entah aku boleh baca blog seorang blogger, ada entry baru di dalamnya. Di penghujung entry, ada ayat yang buat aku terkejuk besar. Tapi sengih pun lebar.

"Kepada saudari blogger Nur Farhana, entah sejak bila saya dah mula sayangkan awak. Sudi tak awak jadi suri dalam hidup saya?"

Haa! Gitu sekali ayat dia. Hati rasa bunga-bunga. Debar tak ingatlah. Baru nak click komen, konon nak balas. Tup tup satu bunyi kuat kedengaran. Haish! Alarm ni dah tak ada time lain ke nak bunyi. Grrr. Akhirnya, tak sempatlah aku membalas pada pertanyaan tersebut. Haha. Gatai!

Okay. Itu aje. Salam hujung minggu. Assalamualaikum.



P/S : Macam biasalah, hanya mampu alaminya dalam mimpi. Hahaha.

Nak Tak?

Leave a Comment
Assalamualaikum.

Sempat membaca sebuah artikel lama yang dikongsi sahabat di laman mukabuku. Artikel tahun 2012 yang dikarang oleh Ustaz Hasrizal di laman Saifulislam cukup buat aku sengih rabak mulut. Panduan yang sangat bagus untuk para jejaka di luar sana. Ehem! Penat sungguh mencari cinta ya. Hehe.

Meh aku kongsikan sedikit point-point dalam artikel yang bertajuk PANDUAN MENGAHWINI SEORANG DOKTOR.

* * *

GADIS ITU DOKTOR 

Anda mengahwini seorang gadis, yang anda pilih, dan cintai, kerana dirinya adalah dirinya, sebelum beliau seorang doktor. Pandanglah dia sebagai gadis itu, bukan sebagai seorang doktor. Dia mahu dirinya dicintai sebagai dirinya. 

Jika dirinya melakukan kesilapan, ia adalah kerana dirinya adalah dirinya, bukan kerana dia itu seorang doktor. Dia doktor di hospital atau klinik, tetapi dia ada gadis itu di hospital, klinik dan luar hospital serta luar klinik.

* * *

KESIBUKAN 

Kerja lain pun sibuk juga. Tetapi bekerja sebagai doktor memang sibuk. Namun sibuknya hanya seketika, di beberapa tahun permulaan bekerja. Ketika houseman (internship), ketika menjadi pegawai perubatan (MO), ketika tahun pertama hingga keempat semasa mengikuti program Sarjana Klinikal hingga berjaya menjadi pakar. Semasa beliau menjadi pakar, beliau masih sibuk, tetapi Insya Allah ketika itu anda juga sudah menjadi pakar menguruskan kesibukan  diri dan isteri. 

Jadi, jangan terkejut dengan kesibukan, menyalahkan kesibukan, marah-marah dengan kesibukan kerana ia sesuatu yang sepatutnya sudah ada dalam jangkaan. Mana mungkin semasa memandu di lebuhraya, tiba-tiba and terkejut melihat plaza tol! Memang ia sudah ada dalam jangkaan. Sediakan siling atau touch and go, sampai waktunya, bertindaklah seperti yang sepatutnya.


MENJADI SURI RUMAH?  (PALING AKU SUKA. HEEE.)

Jangan paksa doktor itu berhenti kerja dan menjadi suri rumah. Jika anda berpegang dengan pendapat wanita lebih baik duduk di rumah, janganlah mengahwini seorang doktor. Perbelanjaan besar untuk menghasilkan seorang doktor. Pengorbanan yang besar untuk menghasilkan seorang doktor. Tugasan fardhu kifayah yang besar di bahu seorang doktor. Semuanya besar belaka apabila namanya doktor. 

Tetapi jika isteri anda berpendapat lebih baik berhenti kerja dan menjadi suri rumah, berilah sokongan kepada apa yang beliau yakini terbaik kerana itu akan membantu beliau membuat keputusan dengan baik, dan seterusnya keputusan yang dibuat menjadikan beliau seorang yang lebih baik. Anda dan anak-anak juga akan menikmatinya. Apa sahaja pilihan, sentiasa win some lose some. Berbijaksanalah kita dalam mengendalikannya.

* * *

HAL-HAL SAMPINGAN 

Doktor mungkin balik ke rumah membawa bakteria, batuk-batuk, conjunctivitis, bronchiolitis dan sakit-sakit berjangkit yang lain dengan kadar kebarangkalian yang tinggi sedikit berbanding kerjaya-kerjaya yang lain. Doktor itu juga mungkin akan terlebih risaukan kesihatan keluarganya, atau terlebih selamba terhadap kesihatan keluarganya. 

Anda beristerikan doktor, sedangkan anak anda mungkin (saya katakan, mungkin) berazam untuk tidak menjadi doktor. Anda rindukan pengalaman ke klinik kerana selepas berkahwin mungkin amat jarang anda akan ke klinik untuk mendapatkan ubat. 

Semua hal ini, remeh temeh, tetapi jika anda seorang yang kreatif, ia boleh menjadi perencah yang menceriakan rumahtangga! Batuk sama-sama. Selsema sama-sama. Mata merah ramai-ramai. Macam orang lain juga. Tetapi boleh bermain hospital-hospital di rumah dengan anak-anak!


KESIMPULAN 

Mahu hebat,  mesti berani mendepani risiko. Tidak boleh berjiwa pesakit lagi berpenyakit. Berkahwin dengan doktor, sangat besar khasiatnya untuk seorang lelaki hebat yang bersemangat nak masuk SYURGA ALLAH. 

Nak tak? 

HASRIZAL 43000 BSP Presiden Lantikan Sendiri Kelab Suami Doktor!

Kredit entry kepada Ustaz Hasrizal

* * *

Dek kerana sukakan perkataan NAK TAK maka aku jadikan tajuk entry, nak tak? Aku tengok ramai kawan-kawan aku berkahwin sesama doktor, tapi tak kurang juga yang berkahwin berlainan profesion, agaknya aku macam mana ya? Hmmm. 

Hati nak mencari tapi tiada daya, tapi tak mencari tak usaha orang kata ianya takkan datang bergolek depan mata. Haha. Redha sajalah. Semoga akan datang nanti, berjumpalah doktor Cahaya Yang Riang Gembira ini dengan insan yang akan melengkapi hidupnya. Aamin.

Salam Maghrib semua. Jaga diri. Assalamualaikum.
:)

Couple

2 comments
Assalamualaikum.

Umur 11 tahun, aku dilantik jadi Penolong Ketua Pengawas sekolah agama. Tugas aku mencatat kesalahan dalam buku besar, sebelum rehat panggil nama dan beritahu kesalahan, waktu rehat jadi mandur, jaga orang kena denda di padang sekolah.

Apa ke gatai sangat, umur 11 tahun minat budak lelaki kelas sebelah umur 10 tahun. Sebab inginkan keceriaan bila menjadi mandur mendenda orang, yakni dapat selalu melihat muka orang yang kita minat, jadinya aku selalu mendenda budak lelaki yang diminati itu dengan kesalahan yang orang kalau dengar mesti pandang atau mungkin jeling aku dan kata, "Eh! Kereknya akak pengawas ni. Rilek brader, brader rileks."

"Tut bin tut, tak pakai samping, rehat pergi padang."

"Tut bin tut, tak pakai songkok, rehat pergi padang."

"Tut bin tut, kasut kotor sangat, rehat pergi padang."

"Tut bin tut, tak selit baju dalam samping, rehat pergi padang."


Budak lelaki itu dengan gembira dan seronoknya menerima denda yang diberikan. Rupanya ada udang di sebalik ketam masak lemak cili api, budak lelaki kelas sebelah rupanya minat budak perempuan kelas sebelah, merangkap rakan sekelas aku yang juga seorang pengawas dan bersama-sama aku mendenda pelajar di padang.

Oh Hem Jie! Rupanya budak lelaki kelas sebelah ada agenda tersendiri juga. Tak lama selepas itu aku dengar gosip Mak Jemah, keduanya telah menjadi couple. Couple?? Apa kecil-kecil gatal nak bercouple ni? Haippp! Cubit kang! *sambil melalak lari keliling padang*

Masa aku tamat darjah 6, dengar cerita budak lelaki kelas sebelah dah pindah sekolah. Budak perempuan kelas sebelah merangkap rakan sekelas aku dah pun rasmi bercouple baru. Tapi bukan lagi dengan budak lelaki kelas sebelah, kali ini budak lelaki kelas sebelah dan sebelah lagi.

Moralnya, jangan salah guna kuasa, kita tak tahu, nanti-nanti kuasa yang kau salah gunakan itu akan backfire kau balik. Nah kamehameha!

Moral ada kena mengena ke tak eh dengan cerita aku? Hmm.

Selamat pagi. Assalamualaikum.


P/S : Budak zaman dulu couple dengan budak zaman sekarang couple lain macam benar beza dia. Tapi tak kisahlah, zaman dulu ke zaman sekarang ke, couple-couple eloknya letak tepi dulu. Belajar bagi pandai, belajar bagi berjaya, couple dengan buku-buku, couple dengan mak ayah adik beradik, couple dan bercintalah dengan Allah. Setiap benda yang memang dah tertulis, akan tiba pada waktu yang memang dah tercatit. 

Jadi, utamakan dulu keutamaan. Tanya pada diri, di usia aku sekarang, apa keutamaan aku? Keseronokan sekarang atau kejayaan dan kebahagiaan masa hadapan? Sebab di masa depan nanti, kau tentu tak mahu toleh ke belakang mengenang masa silam dengan penyesalan. Kau perlu toleh untuk berterima kasih kerana kau menjadi apa yang kau dan keluarga kau banggakan sekarang. Mengenang masa silam dengan senyuman.
:)


Selamat

Assalamualaikum.

Malam dah makin larut. Sejam dua jam lagi Subuh pula menjelang. Mata aku bila dah telan macam-macam ubat, ada yang buat lelap terus beradu, ada pula yang bikin mata terjegil tidur pun tak lalu. Heh!

Malam-malam begini, aku selalu ingin kembali pada kebiasaan aku yang dulu-dulu. Siapa yang rapat dan mengenali aku, akan tahu aku ini bagaimana orangnya. Aku suka ucap "Selamat". Selamat pagi, selamat malam, selamat tidur, selamat makan, selamat pulang, selamat dan selamat dan selamat lagi. Kadang ada yang rimas, kadang ada yang menghargai. Bagi aku "Selamat" itu keramat, ia ibarat mendoakan untuk kesejahteraan orang yang diucapkan kepada itu. "Selamat" ibarat penghubung, buat aku terasa yang jauh mampu jadi dekat.

Aku masih seperti dulu, "selamat" masih lagi denganku, tak pernah kekang dari bibirku bila berbicara bersama orang-orang yang aku sayang. Tapi sekarang, bila aku harus melupakan rasa pada seseorang, "Selamat" itu harus aku jauhkan supaya aku tak terasa dekat lagi. Biar ada jarak, biar jauh, asal rasa itu suatu hari hilang juga. Biar aku kenal insan itu macam awal-awal dulu, tanpa rasa. Dan ketika itu, "Selamat" itu pasti akan kembali, "Selamat" yang bukan lagi diucap dengan rasa yang ada seperti saat ini.

Cuma "Selamat" itu terasa sukar untuk disimpan, terasa mahu diucap pada yang perlu dilupakan, macam dulu-dulu. Sukar juga mengekang rasa. Astaghfirullah. Ampunkan aku Tuhan kerana kadang lalai dengan rasa ini. Jauhkan rasa ini Ya Allah, jika ianya tidak sepatutnya bercambah dalam hati.

Selamat malam. Ya, aku ingin ucap itu. Selamat malam. Assalamualaikum. 



Just One Question

1 comment
Assalamualaikum.

Isnin, semalam, aku menghadiri satu lagi follow up. Kalau ikutkan hati, tak larat dah nak follow up, nak telan ubat, tapi kalau ikutkan sangat tak larat, ikutkan sangat putus asa, memang tak sembuhlah. Ya tak? Fikir-fikirkanlah ya Farhana. Hehe.

Selesai follow up aku ke pejabat pentadbiran untuk selesaikan beberapa hal. Aku sempat duduk berborak dengan kakak yang tugasnya menjaga housemen. Banyak aku dengar cerita doktor-doktor ditamatkan perkhidmatan, yang letak jawatan pun tak kurang ramainya juga. Tekanan, ketidaksesuaian, dan macam-macam sebab lagilah.

Dek kerana masalah kesihatan aku yang dikategorikan dalam kronik dan jangka masa panjang, kakak itu tanyakan pada aku, "Doktor tak ada perancangan nak buat benda-benda lain ke?" Satu soalan itu saja, dah cukup buat aku terpukul.


Tak berapa lama dulu, aku ada dengar orang sebut-sebut tentang berhenti kerja. Hmm. Kalaulah berhenti kerja itu sebenarnya senang. Aku cuma mampu menggeleng saja pada pertanyaan itu. Memang aku tak pernah langsung terfikirkan, kalau aku berhenti apa aku nak buat. Sebab aku masih berharap untuk sembuh dan meneruskan housemanship aku. Aku nak jadi seorang psychiatrist. Itu cita-cita aku.

Cuma kadang aku lemah dengan asakan keliling yang menyatakan mungkin lebih baik aku berhenti saja di sini dan mencari hala tuju hidup yang lain. Kedengaran memang seronok dan aku tak akan lagi seksa hari-hari melayan sakit yang tak pernah nak surut. Tapi separuh lagi dari diri aku tak nak jadi lemah.

Kerana satu soalan itu, buat aku cukup terpukul. Mata pun sukar nak lelap memikirkan masa depan dan hala tuju hidup. Aku fikir orang lain boleh buat, kenapa aku tak? Kenapa aku harus jadikan sakit dan kesakitan aku alasan? Keadaan aku tak sama dengan orang lain, tapi takkan aku tak boleh buat.

Doa itu kekuatan. Moga terus kuat untuk bina masa depan. Selamat malam. Assalamualaikum.


Migrate

3 comments
Assalamualaikum.

Salam hujung minggu untuk semua. Semenjak dua menjak, aku banyak duduk berfikir, sambil keluarkan planner dan conteng-conteng. Dah macam lagak gaya Perdana Menteri, macam-macam yang difikir dan nak dibuat.

Migrate. Hijrah. Dari satu tempat lama ke satu tempat yang baru. Banyak masa aku habiskan dalam beberapa minggu kebelakangan ini memikirkan tentang ini. Berhijrah ke tempat baru. Bukan impian, bukan cita-cita, tapi lebih pada perancangan. Entah kenapa, kali ini terasa tekad begitu bulat sekali, sampai lebih 10 muka surat perancangan.


Dah bosan ke duduk Malaysia? Dah berpatah arang ke? Ke nak lari jauh-jauh dari situasi dan keadaan? Haha. Bukan bukan bukan. Cumanya terasa macam nak cari pengalaman baru, nak buka mata, timba ilmu. Dalam kepala otak cuma ada dua tempat, United Kingdom dan Korea. Haha. 

Perancangannya dalam tempoh 5 ke 10 tahun akan datang. Migrate bawa mak bawa abah dan bawa adik-adik lelaki aku yang dua orang. By that time, adik-adik perempuan aku yang 2 orang pun mungkin dah kahwin agaknya dan ada anak. Jadi, biarlah mereka dengan keluarga mereka. Aku sebagai anak sulung, biarlah aku bawa mak abah dan adik-adik lelaki aku berhijrah. Hajatnya nak sambung belajar. Paling tidak pun kalau ada mak, ada orang boleh masakkan makanan Melayu kalau aku stress belajar stress exam. Hehe. Ada abah untuk bagi aku nasihat. Ada adik-adik lelaki untuk jadi bodyguard aku di negara orang. Tak adalah kesunyian aku nanti. Dalam masa yang sama, biarlah adik-adik aku sambung belajar di negara orang. Buka mata timba pengalaman.


10 tahun, 15 tahun, dah puas tengok negara orang, pulanglah ke Malaysia. Lagipun hujan emas kan di negeri orang, hujan batu di negeri sendiri. Bila aku duduk berfikir masa depan di usia 26 tahun ini, banyak perancangan hidup aku dah berubah jika nak dibandingkan masa umur aku 20 tahun, 23 tahun. Umur yang ketika itu asyik fikir, umur berapa nak kahwin. Haha.

Umur sekarang, perancangan hidup sedikit sebanyak dah berubah. Aku lebih banyak memikirkan kehidupan keluarga, adik-adik, dan pekerjaan aku. Soal peribadi, bila zaman muda kita dah selalu memikirkannya, di usia pertengahan kita jadi lebih longgar dan tak terlalu memaksa.  


Harap penghijrahan yang aku rancangkan dapat aku laksanakan. Walaupun hakikatnya aku tak nampak jelas lagi masa depan itu bagaimana, tapi paling tidak kalau aku merancang, ianya akan jadi jelas sedikit demi sedikit. Kan?

Teringin nak rasa pengalaman update entry blog Cahaya Yang Riang Gembira di negara orang pada musim sejuk, sambil pakai sweater tebal, baju bulu-bulu, kain lilit-lilit leher, sarung tangan bulu, dan segala macam bulu dari kepala ke kaki, dan minum kopi panas. Indahnya. Hehe.

Selamat malam semua. Semoga apa yang kita rancangkan akan terlaksana suatu hari nanti, tak kisahlah cepat atau lambat. Selamat berhujung minggu. Assalamualaikum.
:) 

Resepi! Resepi! Resepi! Koleksi Resepi Riang Gembira!

1 comment

Pertama sekali nak dinyatakan, ini bukanlah blog masakan macam blog Mat Gebu. Ini blog orang yang malas nak menulis, kadang cuma satu entry seminggu. Paling malas tahap terlampau, sebulan cuma satu entry.

Kiranya memang blog Cahaya Yang Riang Gembira yang dah dibina semenjak Februari 2009 macam dah nyawa-nyawa ikan. Sejujurnya, semenjak aku mula bekerja, dan dah tak banyak masa nak menulis, pengunjung blog makin berkurang. Ada pun cuma sekerat dua yang sesat dibawa enjin carian ke sini. Terima kasih pakcik Google, Uncle Yahoo, Makcik Bing dan yang seangkatan dengannya.



Bermula bulan puasa yang lalu, entah macam mana aku tergerak saja-saja nak tulis entry tentang resepi. Eceh! Padahal bukannya hebat sangat memasak, ada hati nak tulis entry pasal resepi. Hehe. Aku ingat lagi, resepi yang pertama memang paling cikai gila. Dah nama pun mudah dan jimat, memang gila punya mudah. Tutup mata, campak-campak pun siaplah orang kata. Haha.

Tapi selalu orang kata benda yang kita tak jangka itulah yang akan jadi sesuatu di luar jangkaan. Blog yang macam nyawa-nyawa ikan, visitor pun dah makin surut, tapi dek kerana resepi yang mudah dan jimat inilah aku berjaya tarik pembaca melalui enjin carian. Dan tak disangka, sampai sekarang pun orang masih duduk cari. Tak sangka entry tersebut dah nak cecah sampai 5000 view. Tsk tsk! Terharu gila. Kalau Cahaya Yang Riang Gembira boleh bersuara dan bercakap, mesti dia dah berteriak dan berterima kasih pada yang datang berkunjung. 
:) 



Dek kerana dorongan yang sebegitu, aku tambah sedikit keseriusan dalam entry resepi-resepi aku yang seterusnya. Paling utama, masakan yang aku nak kongsikan, masakan yang tak kompleks mana dan senang nak buat terutama sekali untuk golongan bujang yang masih belajar. Tambahan, nak masak yang high tech, aku belum lagi capai tahap pakar. Jadinya, kongsi apa yang aku mampu nak kongsi.

Dan kerana entry begitu dan betapa ramainya pembaca untuk entry sebegitulah semangat aku nak berblog datang kembali sedikit demi sedikit. Rasa bersemangat kembali nak hidupkan dan meriahkan lagi Cahaya Yang Riang Gembira. Macam zaman dulu kala. Walaupun sekarang masih lagi slow dan steady, harapnya dapatlah capai apa yang dihajati.

InsyaALLAH. Akan datang lagi banyak resepi untuk orang bujang, yang sedap, jimat dan tak susah mana pun. Nanti-nanti bila dah kahwin, resepi pun lainlah. Hehe. Terima kasih pada yang sudi membaca. Terutama sekali yang ada dari dulu sampai sekarang. Sayang anda-anda semua.


We Live In A Lonely World?

Leave a Comment
Assalamualaikum.

Really? Are we living in a lonely world? Or is it just me? I guess it's just me then. Haha. Too much drama I bet! Lol!

I've been taking sick leaves on and off this year, hence it really is dragging my period of housemanship. What to do. I need to recover first so that I'm able to get through housemanship without so much struggle and pain. But in the meantime, during this process, I may have lost the opportunity of making friends, bonding and finding someone whom I can call best friend. Hmm.


Moreover, I always find pleasure and satisfaction through social networking rather than real life, loner isn't it? Haha. Lately, my phone is quite busy. Tons of phone calls from my colleagues. I really wonder why as I've been taking sick leaves for quite sometime now, and I never met them for almost 9 to 10 months I guess, but hey, guess what, they suddenly appeared on my phone list, some of them calling in the middle of the night, in the weekend and some other time that I think will be weird to have such a phone call.

Well, I never take the phone call anyway. Why? Cause in Hospital Melaka, they are too many houseman with the name of Farhana. So, I knew it is going to be a wrong call to the wrong Farhana. As usual.


But, there are times that I really really wish that my colleagues all calling me up to ask about my health, my well being, am I okay now, am I recovering and etc. I really wish that. It's funny but it's true.

I have been told by people who work in this field longer than me, that you mostly live as an individual. People going in and out of your life, you never really get a chance to have one true best friend. Rarely she means. When you are working, people always wanted to share works, but outside working days, no one wanted to share your problems, your sadness, no one cares whether you are well and healthy or sick and dying. She said, no one cares. Still, I find it difficult to believe on that. I guess I still belief in love and friendship still exist in this world.
:)


But, in the end, no one is asking anything. Haha. Maybe you'll get back what you give and I'm not giving enough to people I guess. My bad. Huhu.

To everyone, don't live in a lonely world like me. Find and fight for happiness. Will you? Take care. Have a great days ahead. Assalamualaikum.


Aku Yang Dulu Bukanlah Yang Sekarang

Leave a Comment
Assalamualaikum.

Pagi Ahad yang tenang, indah dan permai. Since the past one month, banyak benda yang aku dah fikir, aku proses dalam kepala otak dan filter mana yang patut. Aku fikir dengan kesihatan yang belum pun pulih lagi sepenuhnya, mungkin aku perlu mengambil satu langkah yang lebih drastik dalam hidup.

Ubah hidup!!


Pertama, berusaha untuk jadi sihat kembali. Kalau nak buat 2 kerja dalam satu masa, diri sendiri kenalah sihat dan kuat terlebih dahulu. Dan dah lebih sebulan jugalah aku menggunakan produk Shaklee. Mula-mula atas sebab kesihatan. tapi disebabkan keberkesanannya yang aku sendiri rasakan, aku jadi tertarik nak tambah lagi satu gelaran, seorang business woman!!

:) 

InsyaALLAH. Aku masih lagi baru. Masih belajar. Baru  bertatih-tatih lagi. Tapi aku harap dapat ikut jejak langkah mak, nenek dan moyang-moyang aku dalam Shaklee. Makan untuk kesihatan dan dalam masa yang sama bisness. Thorbaek kan?


Kalau kita nak berjaya, kena set tujuan dalam hidup. Bila dah ada tujuan, baru nampak jalan. Walaupun bukan senang, tapi tujuan itu mampu jadi pemangkin untuk berjaya.

Sesungguhnya, Farhana yang kamu kenal dulu, bukanlah yang sekarang. 
:)

Untuk pertanyaan tentang Shaklee dan segala macam produk dan khasiatnya, jangan segan-segan sms atau whatsapp. Panggilan mungkin tak mampu nak dilayan, maklumlah kerja. Heee. Jom sihat dengan Shaklee.

Happy weekend. Assalamualaikum.

*Saya, Nur Farhana, Shaklee Independent Distributor Area Melaka, sedia membantu anda. Hee.*

Resepi Makan Tengahari Makan Malam Orang Bujang : Kerang Bakar Riang Gembira

2 comments


Assalamualaikum.

Exaggerated sungguh tajuk. Kan? Pertama sekali, orang akan kata resepi macam kompleks, tapi kenapa aku bubuh tajuk "resepi orang bujang"? Kerana sepatutnya ikut logik resepi orang bujang dah tentulah yang mudah-mudah. Ya tak? Sebabnya aku bujang lagi. Lalala.
:P

Tapi sebagai orang bujang, tak mencabar juga kalau selalu masak masakan yang simple-simple, sekali sekala susah sikit, apa ada hal. Perut pun kenyang, hati pun riang dapat makan sedap sekali sekala. 

Kali ini aku nak kongsikan resepi kerang bakar yang bagi aku tak adalah susah mana pun. Kerang bakar ini aku buat kelmarin, sekali dengan percubaan pertama aku membuat TOM YAM PUTIH ALA THAI. Lain kali aku share resepi tom yam putih okay. Sebiji macam makan dekat kedai siam. Nyum nyum!!
:)

*Sorry! Kualiti gambar tak cun sangat.*


BAHAN-BAHAN : 
(Kalau ikut aku, memang pakai campak sesaja. Aku bubuh bawang dan cili lebih banyak dari kuantiti di bawah sebab nak dapatkan banyak sambal. Lagi sedap kalau lumur banyak-banyak.)

1) Kerang - 1 Kilo
2) Bawang merah besar / Bawang Holland - 3 biji
3) Bawang putih - 4 ulas
4) Cili merah - 3 batang
5) Cili padi - ikut suka anda dan tahap kepedasan anda
6) Lengkuas - 1 cm
7) Halia - 1 cm
8) Belacan - 1 inci
9) Serai - 2 batang
10) Daun limau beberapa helai
11) Air asam jawa sikit
12) Garam dan gula secukup rasa
13) Daun pisang dan aluminium foil

CARA-CARA :

1) Cuci kerang anda dahulu bersih-sebersihnya.

2) Blender kesemua bahan dari NOMBOR 2 hingga NOMBOR 8. Panaskan kuali. Bubuh minyak untuk menumis.

3) Tumis bahan-bahan yang telah diblender tadi sehingga garing. Maksud garing di sini, agak-agak cili dia rasa dah masak. Faham tak? Hehe.

4) Serai dihiris. Ikut suka anda nak hiris besar-besar atau kecil-kecil. Masukkan serai yang sudah dihiris ke dalam sambal yang ditumis tadi.

5) Masukkan air asam jawa, garam dan gula secukup rasa.

6) Kerang yang telah dicuci tadi dimasukkan ke dalam kuali. Kaup balikkan supaya rata sambalnya. Masak dalam kuali sekejap saja, dalam 5 minit.

7) Sediakan aluminium foil di dalam pan / pemanggang ajaib, dan lapik di atasnya dengan daun pisang untuk lebih enak orang tua-tua kata. Kerang yang di dalam kuali tadi bolehlah dipindahkan ke dalam pan tersebut.

8) Carikkan beberapa helai daun limau purut. Dan bungkuslah aluminium foil tersebut.

9) Bakar di atas dapur gas atau dapur elektrik dengan api kecil selama 20 minit ke 30 minit. Dan siap!

*Kalau pakai pemanggang ajaib, tak perlu dah guna aluminium foil. Tapi nak guna daun pisang boleh.*


Kerang bakar bercili ini sangat sedap dicicah bersama kuah kicap. Dan nak buat kicap pun sangat senang. Bukan saja boleh dimakan dengan kerang bakar, boleh juga dimakan dengan ikan bakar dan segala macam bakar yang lain.

Caranya tumbuk bawang merah kecil, bawang putih, belacan 1 inci dan cili padi. Masukkan kicap, sedikit gula kalau suka dan akhir sekali perahan air limau kasturi. Dan siap. Sedap hingga menjilat pinggan mangkuk. Confirm!!!

Okay, akhir kata sampai jumpa lagi di lain entry. Maafkan diri ini yang sekejap timbul sekejap tenggelam. Maklumlah, sibuk mempersiapkan diri untuk menjadi seorang isteri yang power rangers. Kekeke. 

Happy weekend people. Assalamualaikum.
:)

Cahaya Yang Riang Gembira. Dikuasakan oleh Blogger.